Monday, December 22, 2008

MLM = Mari La Masuk


Pada suatu masa dahulu, ketika aku sedang buat apa tah. Tetiba telefon berdering. Perbualan yang menyusul lebih kurang camni;

Aku - Hello?

Mangkuk - Woi jom kita lepak. Aku ada benda best ni

Aku - Amendenya?

Mangkuk - Lepak la dulu. Jom jumpa kat mamak kul 9 kang. Datang tau.

Aku - OK.


Apahal lak Mangkuk ni nak jumpa? Dah lama gila tak jumpa dia. Mungkin dekat 3 tahun.

Sekitar jam 9 malam aku menunggu di kedai mamak tersebut. Aku pun menunggu dengan Milo Ais di tangan kanan dan sebatang KENT di tangan kiri.

Tetiba muncul sebuah Kelisa yang dipandu member aku yang bernama Mangkuk tu. Dengan pakaian macam nak pergi opis lengkap tali leher hitam, dia duduk depan aku.

"Apa cer?" Aku memulakan bicara.

Dan kemudian aku menyesali pertemuan malam itu.

Mangkuk tersebut membuka segala macam fail, brosur, pamplet, majalah, akhbar, surat testimonial, sijil dan piala berkenaan MLM yang cuba diperkenalkan.

Ya, MLM atau nama penuhnya Multi Level Marketing.

Dan ini bukan kali pertama aku kena tipu dengan taktik "jom lepak" ni. Dah selalu kena. Tapi aku pergi juga atas dasar sahabat yang dah lama tak berjumpa, mungkin untuk mengeratkan perhubungan, mungkin untuk berkongsi cerita hidup atau sekadar nak berjumpa.

Aku pernah mengikuti 2-3 ceramah MLM, dan pada pemerhatian aku ia dipenuhi dengan mereka-mereka yang pretentious, angkuh dan perasan bagus. Aku tahu bukan semua, tapi bak kata pepatah, kerana nila setitik rosak santan sebelanga. Semua muka buat-buat gembira. (memang la gembira, downline baru masuk)

Aku tahu ada yang berjaya jadi jutawan, ribuan, ratusan dan juga puluhan (?) hasil dari MLM. Tapi berapa kerat? Lebih banyak yang jadi tukang support orang atas dan jadikan diorang kaya. Lepas tu tak pernah dengar lak jutawan-jutawan MLM ni tubuhkan yayasan atau dana kebajikan bantu anak-anak yatim atau mangsa bencana. Semua duit masuk poket sendiri.

Satu yang paling aku benci, orang-orang MLM ni yang memperlekeh atau bahasa mudahnya, MENGHINA kehidupan orang lain supaya masuk MLM dia. Dia akan berlagak dengan kereta baru, handphone baru, dan dengan pelan nasional dia yang nak beli rumah juta-juta, percutian ke satu dunia (kecuali Mekah), dan duit yang berkepuk-kepuk dalam bank. Yang peliknya setakat segelas air tak mampu belanja. WHAT.THE.FUCK??


Sudahnya, si Mangkuk menerima nasib yang sama seperti semua penghasut MLM yang berlagak angkuh dengan aku.

Putus kawan.



Seorang pendita pernah berkata;


"Jika kita ingin berjaya dalam kerjaya, kita kena korbankan 3 perkara. Keluarga kita, kawan-kawan kita dan kehidupan kita"


Yang mana satu korang sanggup korbankan?
.

No comments: